Apa saja Pertanyaan SEO Online Anda?

Jika anda memiliki pertanyaan, Portal SEO atau Forum SEO untuk Tips SEO atau Tutorial SEO sebagai Forum Portal TIps Tutorial SEO Online anda.

4 Tips Web Stories Google WordPress

Tips-Web-Stories-Google-WordPress-Portal-SEO-Online

Web Stories yaitu fitur media baru pada WordPress yang menarik untuk format bercerita imersif serta dapat disentuh di web diberdayakan AMP.

Format ini didasarkan pada konsep yang sama dengan fitur Stories yang sudah dikenal di aplikasi jejaring sosial populer, tetapi ditujukan untuk konten tujuan yang lebih umum,

Yang penting, Web Stories hanyalah halaman web. Mereka memiliki URL di server web Anda, mereka dapat ditautkan, mereka dapat menautkan ke halaman web lain, dan mereka dapat muncul di hasil pencarian.

Secara khusus, seperti halaman lain di situs Anda, pastikan Stories Anda ditautkan dari dalam situs Anda sehingga pengguna dan bot benar-benar dapat menemukannya.

Jika Anda menggunakan sitemap, pastikan untuk menyertakan Stories Anda di peta situs tersebut.

Jika Anda memposting halaman web biasa ke media sosial, posting Stories Anda juga.

Kita dapat melanjutkan di sini, tetapi intinya adalah: Ikuti praktik terbaik yang sudah Anda terapkan ke seluruh situs web Anda.

Cara Aktifkan Web Stories / Cerita Web di Google

Aktifkan-Web-Stories-WordPress-di-Google-Portal-SEO-Online

Web Stories adalah versi berbasis web dari format “Cerita” populer yang memadukan video, audio, gambar, animasi, dan teks untuk menciptakan pengalaman konsumsi yang dinamis.

Format visual ini memungkinkan Anda menjelajahi konten sesuai keinginan Anda dengan mengetuknya, atau menggeser dari satu konten ke konten berikutnya.

Web Stories dapat muncul di Penelusuran Google, Google Discover, dan Google Gambar. Panduan ini menjelaskan bagaimana Web Sotires dapat muncul di Google, dan cara mengaktifkan penampilan tersebut.

Berikut Tips tentang cara mengaktifkan Web Stories WordPress di Google:

  • Buat Kisah Web.
  • Pastikan Kisah Web adalah AMP yang valid.
  • Verifikasi metadata.
  • Periksa apakah Cerita Web diindeks.
  • Ikuti Kebijakan Konten Cerita Web.

Menginstal Cerita Web untuk WordPress

Gunakan Kisah Web untuk WordPress dengan menginstalnya langsung dari dasbor admin WordPress atau mengunduh plugin secara manual melalui repositori plugin. Anda harus memiliki izin administratif untuk memasang plugin baru untuk kedua metode tersebut. Ikuti langkah-langkah di bawah ini untuk menginstal Cerita Web untuk plugin WordPress:

  1. Masuk ke situs WordPress Anda.
  2. Di menu navigasi kiri, klik Plugin.
  3. Klik Tambahkan baru.
  4. masukkan “cerita web” di bilah pencarian. Anda akan melihat plugin cerita web di halaman hasil pencarian.
  5. Instal dan aktifkan plugin Web Stories.
  6. Menavigasi Dasbor
  7. Buka Dasbor Cerita Web
  8. Pilih Cerita dari bar samping untuk menavigasi ke Dasbor Cerita Web.

1. Cara Buat Web Stories

Cerita Web adalah halaman web di bawah terpal dan harus mengikuti pedoman dan praktik terbaik yang sama yang berlaku untuk menerbitkan halaman web biasa. Ada dua cara untuk memulai:

  • Pilih salah satu dari beberapa alat editor Story untuk mulai membuat cerita tanpa melibatkan pengkodean.
  • Jika Anda memiliki developer web, Anda dapat memulai dengan AMP. Untuk memastikan Kisah Web Anda dirender dengan tepat, kami menyarankan menggunakan Alat Pengembang Chrome untuk menyimulasikan ukuran dan format perangkat yang berbeda.

2. Pastikan Web Stories pada valid AMP

Web-Stories-valid-pada-AMP-Portal-SEO-Online

Setelah Anda mengembangkan cerita, pastikan Kisah Web adalah AMP yang valid. Web Story AMP yang valid adalah cerita yang mematuhi berbagai spesifikasi AMP.

Ini memungkinkan Story disajikan melalui cache AMP dan memastikan kinerja dan pengalaman terbaik bagi pengguna Anda.

Anda dapat menggunakan alat berikut untuk memastikan Kisah Web Anda adalah AMP yang valid:

  • Cerita Web Alat Uji Google: Periksa apakah Kisah Web itu valid.
  • Alat Inspeksi URL: Periksa apakah Kisah Web adalah AMP yang valid dan status pengindeksan Google dari sebuah URL.
  • AMP Linter: Validasi Kisah Web selama pengembangan melalui baris perintah.

3. Verifikasi metadata Web Stories AMP

Agar Kisah Web Anda memenuhi syarat untuk dimunculkan di pengalaman Google Penelusuran atau Google Discover, berikan metadata yang diperlukan untuk memunculkan Kisah Web dalam pratinjau.

  • Lihat daftar lengkap metadata.
  • Pastikan pratinjau Kisah Web Anda muncul dengan benar di Alat Uji Web Stories Google.

Ingatlah bahwa bidang berikut harus ada di setiap Kisah Web: publisher-logo-src, poster-portrait-src, judul, dan penerbit.

verifikasi-metadata-web-stories-amp-portal-seo-online

4. Periksa apakah Web Stories ke indeks

Periksa untuk melihat apakah Google Penelusuran telah mengindeks Kisah Web Anda. Gunakan Alat Inspeksi URL untuk mengirimkan URL individu atau meninjau status menggunakan Laporan Cakupan Indeks atau laporan Peta Situs. Jika Kisah Web Anda tidak diindeks:

  • Untuk mempermudah Google menemukan Kisah Web Anda, tautkan ke Kisah Web dari situs Anda atau tambahkan URL Kisah Web ke peta situs Anda.
  • Semua Kisah Web harus kanonik. Pastikan bahwa setiap Kisah Web memiliki tautan rel = “canonical” ke dirinya sendiri. Misalnya: <link rel = “canonical” href = “https://www.example.com/url/to/webstory.html”>
    Catatan: Jika ada beberapa versi dari cerita yang sama dalam bahasa berbeda, pastikan untuk memberi tahu Google tentang versi yang dilokalkan.
    Periksa untuk memastikan bahwa URL Kisah Web tidak diblokir untuk Googlebot melalui robot.txt atau tag noindex.

Bagaimana Web Stories / Cerita Web muncul di seluruh Google

Google Discovery

  • Carousel di Google Discover: Cerita Web dapat muncul di Google Discover di Android dan iOS melalui aplikasi Google terbaru dalam bentuk carousel di dekat bagian atas feed.
  • Kartu tunggal di Google Discover: Cerita Web juga dapat muncul sebagai satu kartu yang merupakan bagian dari feed Discover. Penampilan ini tersedia dalam bahasa Inggris di AS.

Google Search

  • Tampilan Grid View di Google Penelusuran: Cerita Web dapat dimasukkan dalam tampilan grid view di Google Penelusuran. Tampilan tampilan grid view tersedia dalam bahasa Inggris di AS.
  • Hasil tunggal di Google Penelusuran: Cerita Web dapat ditampilkan sebagai satu hasil di Google Penelusuran. Tampilan ini tersedia di semua wilayah dan bahasa tempat Google Penelusuran tersedia.

Google Image

Gambar Google: Cerita Web dapat muncul di Gambar Google sebagai kartu gambar dengan ikon Cerita Web. Tampilan ini tersedia di semua wilayah dan bahasa tempat Google Penelusuran tersedia.

Strategi Web Stories SEO

Lakukan semua hal SEO yang akan Anda lakukan untuk halaman lain di situs web Anda. Jika itu membantu memberi peringkat halaman non-Cerita Anda, itu mungkin akan membantu.

Tips SEO Web Stories

Mengingat relatif baru format ini di web dan karakteristiknya yang unik, ada Web Stories SEO.

Taktik ini tidak komprehensif dan harus ditambah dengan semua pekerjaan SEO standar yang dilakukan untuk laman web Anda yang dijelaskan di atas.

Metadata

Cerita Web memiliki mekanisme bawaan untuk melampirkan metadata ke Cerita. Pastikan semua Cerita Anda mengikuti pedoman metadata ini. Ini memastikan kompatibilitas maksimum dengan mesin telusur dan fitur penemuan yang memanfaatkan metadata tersebut.

Selain itu, pastikan Anda menyertakan semua judul, deskripsi, schema.org, OGP, kartu Twitter, dll. Schema Markup yang akan Anda sertakan di halaman web lainnya. Untuk panduan khusus Google, lihat dokumen pengembang Kisah Web.

Menautkan ke Stories

Kami merekomendasikan untuk mengintegrasikan Stories secara mendalam ke situs web Anda seperti menautkannya dari beranda atau halaman kategori jika memungkinkan. Halaman arahan khusus tambahan seperti www.example.com/stories (yang kemudian akan ditautkan dari halaman utama seperti beranda Anda) mungkin juga masuk akal.

Tautan dari dalam situs Anda dan ke situs web lain adalah komponen penting dari cara kerja web dan pengoptimalan agar dapat ditemukan. Karena Web Stories adalah halaman web itu sendiri, hal ini juga berlaku untuk mereka.

Format URL

Tidak perlu menunjukkan di URL Halaman Web Story bahwa Story menggunakan format Web Stories atau teknologi AMP Stories. Idealnya, Cerita Anda diintegrasikan ke dalam strategi URL yang lebih luas.  pertimbangkan untuk menggunakan struktur direktori dan format URL yang sama persis untuk Stories Anda.

Lampiran halaman

Lampiran halaman dapat digunakan untuk menyajikan informasi tambahan dalam “bentuk artikel klasik” di samping Story Anda. Ini dapat berguna untuk memberikan detail ekstra, penyelaman mendalam, atau perjalanan selanjutnya untuk konten yang disajikan dalam Story Anda.

Deskripsi gambar

Meskipun praktik terbaik ini secara teknis berlaku untuk semua halaman web, kami telah melihat orang-orang menghilangkan teks “alt” untuk gambar di Stories. Kami sangat menyarankan untuk menambahkan teks “alt” yang bermakna jika sesuai untuk mengoptimalkan aksesibilitas dan pengindeksan konten Anda.

Subtitle video

Pertimbangkan untuk memberikan subtitel dan / atau teks untuk video di Stories Anda.

Web Stories Video

Kami menyarankan Anda untuk memanfaatkan sepenuhnya HTML semantik untuk membangun cerita Anda. Namun, beberapa alat yang dirancang untuk kasus penggunaan media sosial malah dapat mengekspor cerita sedemikian rupa sehingga setiap slide direpresentasikan sebagai file video yang memasukkan semua teks ke dalam video. Dalam hal ini, disarankan untuk menambahkan teks persis yang ditampilkan di dalam video sebagai atribut “title” pada elemen amp-video. Sekali lagi, lakukan ini hanya jika Anda benar-benar tidak dapat menggunakan markup semantik di pembuatan Stories Anda.

Desktop

Meskipun format Cerita secara tradisional dikaitkan dengan konsumsi seluler, Kisah Web juga berfungsi di desktop dengan dukungan opsional untuk tampilan lanskap. Artinya, Stories Anda juga dapat muncul di hasil pencarian desktop tanpa upaya tambahan.

Penyandingan kanonis AMP tidak didukung

Meskipun Web Stories dibuat menggunakan kerangka kerja AMP, Cerita Web harus kanonis sendiri. Artinya, penyandingan <link rel = ”amphtml” ..> yang sering digunakan oleh Halaman AMP tidak tersedia untuk Stories. Artikel bentuk panjang (atau video mandiri) dan Cerita Web tentang topik yang sama adalah pengalaman web berdiri sendiri yang berbeda; yang satu tidak harus kanonik untuk yang lain. Namun, jika Anda memiliki halaman web cerita terpisah dengan konten yang sama dengan Kisah Web, Anda harus mempertimbangkan untuk menjadikan Cerita Web untuk kanonik. Pastikan untuk memvalidasi AMP Kisah Web Anda.

Rahasia SEO Web Stories

Sebagai pengingat terakhir: Konten adalah raja! Seperti halaman web lainnya, menyediakan konten berkualitas tinggi yang berguna dan menarik bagi pengguna Anda adalah dan akan selalu menjadi “taktik SEO” terpenting yang tidak dapat diabaikan dan didahulukan di atas segalanya. Sertakan narasi lengkap dan ikuti praktik terbaik ini untuk memanfaatkan karakteristik unik dari format tersebut agar pengguna tetap terlibat.

Analytics untuk Web Stories

Cerita Web adalah cara baru untuk menyampaikan cerita di web terbuka. Kisah-kisah tersebut dihosting di domain Anda, dan formatnya memungkinkan Anda menambahkan aset yang paling sesuai untuk pekerjaan itu. Sejak peluncuran tahun 2017, kami telah melihat banyak, banyak, banyak contoh cerita menarik dan informatif yang dipublikasikan ke web.

Kemampuan analisis cerita Web

Kisah Web menggunakan amp-analytics, alat pengukuran canggih yang sama di balik miliaran halaman AMP. Penerbit dapat melengkapi cerita mereka menggunakan konfigurasi JSON sederhana, dan komponen tersebut melakukan penyiapan, pengumpulan, dan pelaporan metrik. Jika Anda menggunakan salah satu dari 75+ vendor analisis yang sudah terintegrasi dengan AMP, Anda dapat mulai mengumpulkan wawasan dengan penyiapan yang sangat minimal.

Memahami perilaku pengguna

Perjalanan pengguna yang khas untuk situs web sangat berbeda dengan cerita. Di situs web, pengguna dapat membaca judul, menggulir ke bawah halaman, berinteraksi dengan formulir sebelum mengklik link ke halaman berikutnya. Cerita menempati area pandang penuh dan pengguna tidak menggulir tetapi mengetuk untuk bergerak maju.

Banyak komunitas analisis web akan menganggap setiap halaman baru dalam cerita sebagai tampilan halaman baru karena konten dari layar ke layar sangat berbeda. Namun, seperti yang baru saja kita bahas, halaman hanyalah satu elemen dalam cerita lengkap – dan pengguna biasanya perlu melihat banyak halaman untuk memahami cerita sepenuhnya. Jadi, pertanyaan tentang bagaimana kami menghitung sesuatu yang sederhana seperti tayangan halaman memiliki implikasi yang sangat besar untuk pendekatan analitik kami. Seperti yang Anda lihat di atas, memperlakukan setiap halaman cerita baru sebagai pageview dapat dianggap sebagai metrik yang meningkat.

Konfigurasi default yang lebih baik

Analytics AMP memudahkan penerapan di atas menggunakan vendor analisis apa pun. Misalnya, dengan Tag Situs Global Google Analytics, sepertinya begitu –

<amp-analytics type=”gtag” data-credentials=”include”>
<script type=”application/json”>
{
“vars”: {
“gtag_id”: “YOUR_GOOGLE_ANALYTICS_ID”,
“config”: {
“YOUR_GOOGLE_ANALYTICS_ID”: {
“groups”: “default”
}
}
},
“triggers”: {
“storyProgress”: {
“on”: “story-page-visible”,
“vars”: {
“event_name”: “custom”,
“event_action”: “story_progress”,
“event_category”: “${title}”,
“event_label”: “${storyPageId}”,
“send_to”: [“YOUR_GOOGLE_ANALYTICS_ID”]
}
},
“storyEnd”: {
“on”: “story-last-page-visible”,
“vars”: {
“event_name”: “custom”,
“event_action”: “story_complete”,
“event_category”: “${title}”,
“send_to”: [“YOUR_GOOGLE_ANALYTICS_ID”]
}
}
}
}
</script>
</amp-analytics>

Konfigurasi default ini akan memberi Anda konfigurasi yang berfungsi lengkap untuk Cerita Web Anda.

Jika Anda tertarik untuk mengetahui lebih dari apa yang dapat diberikan oleh konfigurasi default, baca terus untuk menemukan kasus penggunaan lanjutan dengan Google Analytics.

Penyiapan lanjutan

Wawasan # 1: Halaman / slide mana yang paling sering saya kunjungi untuk sebuah cerita?

Buat dasbor di antarmuka web Google Analytics dengan membuka Penyesuaian> Dasbor

Dengan asumsi Anda menetapkan nama unik ke Cerita Web Anda di “event_category“: “Judul cerita saya“, kita dapat melihat halaman apa yang paling sering dikunjungi dengan membuat grafik batang di dasbor kustom Anda yang memilih dimensi “event_category“, “event_label“, dan metrik ” Hit ”.

Pastikan untuk menambahkan filter sehingga Anda memfilter “Tindakan Peristiwa” agar sama persis dengan “story_progress“:

Wawasan # 2 Kisah apa yang paling sering saya kunjungi di seluruh situs?

Buat dasbor di antarmuka web Google Analytics dengan membuka Penyesuaian> Dasbor.

Dengan asumsi Anda menetapkan nama unik untuk Cerita Web Anda di dalam pasangan tag <title> </title>, kita dapat melihat halaman yang paling sering dikunjungi dengan membuat grafik batang di dasbor kustom Anda memilih grup berdasarkan dimensi “Judul Halaman“, dan memilih metrik “Pageview“.

Wawasan # 3: Untuk cerita tertentu, seberapa jauh pengguna biasanya masuk ke dalam cerita

Karena cerita berkembang dari slide 1 ke slide N, wajar jika slide 1 dilihat oleh hampir semua orang, slide 2 sedikit lebih sedikit dan jumlahnya semakin menurun. Jika ada slide yang bermasalah, Anda akan melihat penurunan dramatis dalam penayangan slide dari yang sebelumnya. Dasbor berikut akan membantu Anda menangkap halaman yang bermasalah secara visual.

Wawasan # 4: Berapa jumlah rata-rata halaman yang dilihat pengguna saya per artikel?

Dimungkinkan juga untuk melacak peristiwa secara rata-rata. Misalnya, kemajuan cerita dapat digunakan untuk melacak kedalaman cerita rata-rata.

  1. Navigasikan ke Perilaku> Peristiwa> Peristiwa Teratas.
  2. Dengan “Kategori Peristiwa” sebagai dimensi utama, klik ikon diagram lingkaran.
  3. Tambahkan Dimensi Sekunder sebagai “Tindakan Peristiwa”.
  4. Klik Advanced. Pilih “Tindakan Peristiwa” dan pilih “Kemajuan Cerita” di filter dan terapkan.
  5. Pilih “Rta. Value ”dari drop-down.

Wawasan # 5: Berapa lama rata-rata pengguna menghabiskan waktu untuk cerita saya

Durasi sesi rata-rata adalah total durasi dari semua sesi (dalam detik) / jumlah sesi.

Wawasan # 6: Ukur berapa kali iklan ditampilkan di cerita saya

Kisah Web dapat memasukkan iklan pada cerita Anda melalui komponen <amp-story-auto-ads>. Penyiapan berikut membantu Anda memvisualisasikan berapa kali iklan ditampilkan di story.

Buat dasbor baru atau tambahkan widget ke yang sudah ada dengan pengaturan berikut:

Ringkasan

SEO untuk Cerita Web seperti SEO untuk halaman web lainnya. Keterampilan SEO Anda harus menerjemahkan 1: 1 ke Cerita.

Ada sejumlah praktik terbaik SEO khusus Stories dan didokumentasikan dalam entri blog ini.

Terakhir, ingatlah untuk menyertakan konten berkualitas tinggi dan semoga berhasil mengoptimalkan Stories Anda!

Dalam postingan ini, kami membagikan berbagai cara menggunakan Analytics AMP dengan Google Analytics, untuk mengukur cara unik pengguna berinteraksi dengan Cerita Web.

Cuplikan Video Google Search Central tentang Tips Web Stories Google WordPress

Demikian artikel tentang  4 Tips Web Stories Google WordPress  – Portal SEO Online : Forum Portal Tips Tutorial SEO Online Terlengkap dan Terpercaya

Tags:  , , , , , ,